10 Penyebab Mengapa Sebagian Orang Sangat Rentan untuk Menjadi Depresi

0
946
Ilustrasi. (Foto: digitaltrends.com)

Harmoni.id – Daftar berikut ini memberikan gambaran tentang berbagai faktor kerentanan yang menempatkan seseorang pada risiko untuk menjadi depresi. Ada indikasi bahwa keyakinan yang menyimpang mendahului serangan awal depresi. Dengan demikian, memperbaiki pemikiran yang salah, dapat membantu mencegah suasana hati yang depresi.

1. Ketidakberdayaan yang dipelajari.

Ilustrasi. (Foto: medicalnewstoday.com)
Ilustrasi. (Foto: medicalnewstoday.com)

Pola pikir ini menunjukkan bahwa individu mulai mempercayai bahwa mereka tidak memiliki kekuasaan atas peristiwa dalam kehidupan mereka sendiri. Individu-individu yang pasif dan percaya bahwa mereka tidak dapat melakukan apapun untuk meringankan penderitaan mereka.

2. Terjebak di pikiran negatif.

Ilustrasi. (Foto: globe-views.com)
Ilustrasi. (Foto: globe-views.com)

Individu yang depresi cenderung merenung pada pikiran negatif. Sayangnya, hal ini cenderung untuk mempertahankan atau memperkuat pikiran negatif. Misalnya, pikiran seseorang yang menderita depresi setelah perceraian pahit mungkin menjadi bentuk penyesalan (“Saya seharusnya memiliki pasangan yang lebih baik”), dan kecemasan tentang masa depan (“Bagaimana nanti anak-anak menghadapinya?”). Dorongan untuk berulang-ulang memikirkan penyebab dan akibat dari suatu kejadian, dapat mencegah orang yang depresi untuk menggunakan strategi mengatasi masalah yang efektif.

3. Merasa kosong.

Ilustrasi. (Foto: holosua.com)
Ilustrasi. (Foto: holosua.com)

Kebalikan dari depresi bukanlah kebahagiaan tapi vitalitas dan ketahanan. Individu dengan depresi tidak memiliki kemampuan untuk bisa fleksibel mengalihkan perhatian dari informasi negatif. Akibatnya, mereka menjadi lebih rentan terhadap gangguan dari pikiran yang mengganggu. Penurunan kemampuan ini membuat individu yang depresi, menjadi sulit mengarahkan perhatian mereka, untuk jauh dari pikiran negatif.

4. Kurangnya motivasi.

Ilustrasi. (Foto: signhealth.org.uk)
Ilustrasi. (Foto: signhealth.org.uk)

Orang depresi bisa merasa sia-sia, dan hampir setiap kegiatan / tugas, menjadi tantangan baginya. Depresi mencerminkan pergeseran dalam analisis biaya-manfaat, cost-benefit, dan akibatnya ada pada gangguan pengambilan keputusan. Kekurangan dopamin (suatu senyawa di otak yang berperan dalam sistem “keinginan dan kesenangan) pada orang depresi dapat secara khusus meningkatkan valuation cost mereka (misalnya, waktu, tenaga) bersamaan dengan penurunan kepuasan dari aktivitas normal mereka sehari-hari dan interaksi. Hasilnya: Kurangnya motivasi dan tindakan.

5. Memori bias.

Ilustrasi. (Foto: ibtimes.co.uk)
Ilustrasi. (Foto: ibtimes.co.uk)

Depresi berhubungan dengan mengingat peristiwa negatif –  ini terjadi secara otomatis. Kenangan akan kegagalan masa lalu dan gambaran ketakutan akan skenario masa depan lebih memperburuk suasana hati seseorang. Sebaliknya, mengingat kenangan positif dari peristiwa kehidupan dapat meningkatkan suasana hati seseorang.

6. Skema.

Ilustrasi. (Foto: techtimes.com)
Ilustrasi. (Foto: techtimes.com)

Skema adalah struktur kognitif yang membentuk pengolahan informasi kita. Skema dari orang yang menderita depresi sering bertema kerugian, pemisahan, kegagalan, tidak berharga, atau tidak mampu. Skema negatif ini adalah kekuatan tersembunyi (faktor risiko) yang membentuk keyakinan kita (“Aku dicintai”) serta apa yang kita perhatikan dan apa yang kita ingat. Dengan aktivasi berulang (latihan), pola pikiran negatif berkembang menjadi pola pikir kebiasaan kuat bahwa peristiwa kehidupan yang penuh stres mengakses lebih mudah dari waktu ke waktu. Kesadaran akan skema kita, memberikan kesempatan untuk tumbuh berkembang.

7. Mengejar tujuan yang tidak dapat dicapai

Ilustrasi. (Foto: baskentmuhendislik.com)
Ilustrasi. (Foto: baskentmuhendislik.com)

Individu yang depresi dapat terus mengejar tujuan yang gagal (misalnya, ketidakmampuan untuk meninggalkan pernikahan yang bermasalah, atau mengejar mimpi yang tidak dapat mereka capai) dan memikirkan kegagalan mereka untuk mencapai tujuan. Orang-orang yang melepaskan diri dari tujuan yang tampaknya mustahil, secara mental lebih sehat dari mereka yang tetap terperangkap. Menyerah pada tujuan yang membuat frustasi, akan menciptakan peluang.

8. Miskin kemampuan memecahkan masalah.

Ilustrasi. (Foto: smoosee.com)
Ilustrasi. (Foto: smoosee.com)

Dalam banyak kasus, peristiwa kehidupan yang penuh stres (misalnya, kehilangan, penghinaan, atau jebakan) tergantung pada pilihan pribadi. Artinya, ada hal-hal yang dilakukan orang yang membuat depresi lebih buruk melalui konsekuensi dari perilaku mereka sendiri. Misalnya, orang yang rentan terhadap depresi cenderung bertindak pada dorongan ketika mengalami situasi yang sulit, selanjutnya akan menambah masalah. Atau orang dengan keterampilan sosial yang minim, yang tidak tepat mengkritisi orang lain, dapat menyebabkan gangguan dalam sebuah hubungan. Dalam kasus tersebut, individu yang depresi tidak hanya bereaksi terhadap peristiwa yang membuat stres, tetapi juga secara aktif memberikan kontribusi untuk situasi yang membuat stres.

9. Pengobatan diri sendiri

Ilustrasi. (Foto: clearskyibogaine.com)
Ilustrasi. (Foto: clearskyibogaine.com)

Salah satu respon perilaku bermasalah yang dapat membuat depresi lebih buruk adalah pengobatan sendiri suasana hati melalui konsumsi berat narkoba dan alkohol. Strategi ini memberikan bantuan dalam jangka sangat pendek tapi berkontribusi pada depresi seseorang dalam jangka panjang. Misalnya, penikmat pesta memiliki tingkat lebih besar akan depresi dan kecemasan, dibandingkan dengan populasi umum. Kecanduan dan gangguan makan mungkin hanya ujung gunung es dari emosional yang akan menyebabkan masalah di masa depan jika kita mengabaikan mereka.

10. Tipe kepribadian.

Ilustrasi. (Foto: digitaltrends.com)
Ilustrasi. (Foto: digitaltrends.com)

Sebagian depresi terjadi setidaknya karena tipe kepribadian (misalnya, neuroticism). Sifat neurotik menyebabkan depresi melalui kurangnya kemampuan mengatasi stres. Orang yang terlalu neurotik, khawatir tentang hal-hal buruk yang mungkin atau tidak mungkin terjadi, dan lebih waspada tentang ancaman, bahkan pada mereka yang jauh, tersembunyi, atau halus. Selain itu, orang lainnya sering mengalami individu neurotic sebagai pribadi yang sulit diajak kompromi. Hal ini membuat mereka kurang diinginkan oleh sekitarnya, meninggalkan mereka dengan mengalami isolasi yang lebih dan penolakan.

Terjebak dalam pikiran negatif yang mereka tidak dapat melarikan diri darinya, akan membuatnya jatuh dalam kesedihan, sebagaimana dilansir psychologytoday. [Harmoni.id/ANW]