Ini 9 Mitos Tentang Kucing, Nomor 3 Unik Banget

0
20

Harmoni.id – Ada banyak misteri dibalik mata besar teman-teman kucing kita, dan ada banyak hal yang masih belum kita ketahui tentang perilaku, kepribadian, dan kebutuhan kesehatan mereka. Para pemilik hewan peliharaan, bisa belajar banyak dari berbaginya rumah mereka dengan kucing, tetapi tidak semuanya tampak seperti kelihatannya. Ada banyak kesalahpahaman yang beredar dan sebagiannya menyebabkan masalah ketika harus merawat kucing kita dengan benar. Semakin baik kita memahami anggota keluarga kita yang berbulu tersebut, semakin baik hubungan kita nantinya. Berikut ini adalah sembilan mitos teratas tentang kucing yang harus kita berhenti untuk percayai.

1. Kucing punya sembilan nyawa.
Pemikiran bahwa kucing memiliki sembilan kehidupan kemungkinan besar berasal dari Mesir kuno. Dewa matahari, Atum-Ra, bisa berubah bentuk menjadi kucing, dan dia juga salah satu dari sembilan dewa yang kuat. Mitos itu didukung lebih lanjut oleh cara yang hampir magic bahwa kucing tampaknya dapat selamat dari kecelakaan yang mengerikan. Mereka mungkin memiliki naluri bertahan hidup yang kuat yang dapat mengeluarkan mereka dari situasi yang berpotensi berbahaya, tetapi itu tak berarti bahwa kucing tak terkalahkan.

Ilustrasi. (Foto: newatlas.com)

2. Mereka selalu mendarat di atas kaki mereka.
Saat kucing cepat berdiri dan cukup gesit memutar tubuh mereka di udara, mereka tidak selalu mendarat di atas kaki mereka. Mereka memanjat pohon dan menyebarangi balkon dan ketika mereka jatuh, mereka berada dalam bahaya nyata untuk terluka. Sindrom tingkat tinggi adalah ketika kucing dengan berani keluar ke ketinggian yang berbahaya, mempertaruhkan hembusan angin kencang atau salah langkah yang dapat membuat mereka jatuh ke tanah.

Ilustrasi. (Foto: neatorama.com)

3. Kucing tidak bisa dilatih seperti anjing.
Dengan teknik yang tepat, kucing dapat dilatih untuk melakukan banyak trik yang sama dengan anjing. Mereka bisa datang ketika dipanggil, duduk, berbaring dan berguling. Mereka bahkan dapat diajar untuk pergi ke kamar mandi di toilet dan menyiram ketika mereka selesai.

Ilustrasi. (Foto: dailypetsbuy.com)

4. Ekor bergoyang-goyang adalah tanda kucing senang.
Semua orang tahu seekor anjing biasanya merasa baik ketika mereka mengibaskan ekornya dan menggoyang-goyangnya (tetapi tidak selalu!), dan interpretasi itu sering diteruskan ke kucing. Kenyataannya, adalah bahwa gerakan ekor kucing berarti sesuatu yang sangat berbeda. Ketika kucing Anda mengibas-ngibaskan ekornya, kemungkinan besar karena mereka kesal. Jika Anda mengelus kucing dan ekornya mulai bergerak, jangan menganggapnya sebagai dorongan untuk terus mengelusnya.

Ilustrasi. (Foto : beaphar.com)

5. Wanita hamil harus menjauh dari kucing.
Toksoplasma adalah penyakit serius yang dapat ditularkan dari ibu ke janin. Ada kesalahpahaman umum bahwa itu juga ditularkan dari kucing ke manusia. Wanita hamil memiliki kemungkinan lebih tinggi terkena toksoplasma dengan makan daging, dibandingkan dengan memeluk kucing peliharaan mereka. Satu-satunya risiko terkait kucing adalah ketika saatnya membersihkan kotak pasir. Toksoplasma dapat ditemukan pada feses kucing yang terinfeksi, sehingga wanita hamil dianjurkan untuk meminta orang lain untuk membersihkan kotoran kucing, atau setidaknya menggunakan sarung tangan dan mencuci tangan mereka sesudahnya.

Ilustrasi. (Foto: Catster.com)

6. Susu adalah hal terbaik untuk diminum.
Seekor kucing bahagia yang dengan tenang meminum dari piring susu adalah gambaran kucing klasik, tetapi pemikiran bahwa susu dan kucing adalah pasangan yang sempurna adalah kepalsuan. Banyak kucing yang tidak cocok dengan laktosa, dan minum susu sapi secara teratur dapat menyebabkan gangguan pencernaan yang serius.

Ilustrasi. (Foto: thepurringtonpost.com)

7. Semua kucing benci air.
Ada jenis kucing tertentu yang bertekad untuk mematahkan stereotipe bahwa kucing takut pada air. Jenis kucing Bengals, Maine Coons, dan Savannah, semuanya lebih suka berlari menuju air daripada pergi. Mereka suka mandi dan bermain di kolam renang dan genangan air. Mereka adalah perenang yang sangat baik, dan sering kali, tidak ada satu pun cakar dan desis yang disangkakan oleh kebanyakan orang ketika mereka memasukkan kucing ke dalam air.

Ilustrasi. (Foto: RoadBikeReview)

8. Kucing hitam adalah nasib buruk.
Di banyak budaya barat, kucing hitam yang melintasi jalan Anda dianggap sebagai pertanda bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi. Tidak ada cerita asal yang jelas untuk menjelaskan takhayul yang tidak adil ini. Beberapa cerita mengaitkan kucing hitam dengan penyihir, dan mitologi Celtic menggambarkan seekor kucing yang bisa mencuri jiwa-jiwa tubuh yang baru saja meninggal. Cerita-cerita itu tidak bermanfaat, dan karena mereka kucing berwarna hitam, maka lebih sulit diadopsi dari tempat penampungan.

Ilustrasi. (Foto: Thesprucepets.com)

9. Kucing terlalu mandiri untuk menjadi peliharaan yang baik.
Kucing dikenal karena kemandiriannya, tetapi itu tidak berarti mereka tidak mencintai manusia yang memelihara mereka. Kucing membentuk ikatan yang kuat dengan anggota keluarga mereka, dan sebagian besar pemilik kucing tidak akan pernah menyebut mereka sebagai “hanya hewan peliharaan.” Mereka bisa berteman dan penuh kasih, dan mereka bergantung pada pemiliknya untuk tidak hanya memenuhi kebutuhan dasar kelangsungan hidup mereka, tetapi juga untuk membuat mereka bahagia. Bahkan ada terapi kucing yang membawa kenyamanan bagi orang-orang di rumah sakit.

Ilustrasi. (Foto: Top13.net)

Demikian sembilan mitos tentang kucing, sebagaimana dilansir iheartcats. [ANW/Harmoni.id]